September 25, 2011

The Story of My Name

Sebenernya agak lucu juga waktu mau posting tentang ini. Sempet mikir, "emang perlu ya?". Kata sahabat saya Rini, "perlu Nay". Jawaban singkat padat jelas.

Awalnya gara-gara ada salah satu temen baru yang nanya, "Naya itu siapa sih?", karena dia taunya nama saya Zahra. Saya jawab, "Naya itu saya." dan dia jawab... "oooo jadi selama ini Naya itu kamu."

Kadang ada juga temen yang udah lama kenal nanyain. "Nay, ko panggilan kamu jauh banget sih dari nama aslinya?".  Kadang cape juga cerita berulang-ulang tentang asal usul nama "Naya" ini. Jadinya suka asal nyeletuk "Nama kesayangan dari kakek", yang ini lebih ngasal "Nama artis" (kan artis-artis banyak tuh yang ganti nama biar namanya menjual).

Jadi gini ceritanya..

Nama saya di akte Zahra Purnama Esa Bekti. Waktu kecil kan ceritanya belum bentes nih ngomongnya.
Saya panggil diri saya sendiri "Aya", karena belum bisa bilang Zahra. Jadi kalo ada yang nanya, "Ade siapa namanya?". Saya jawabnya Aya.

Nah, waktu kecil saya itu katanya sering sakit-sakitan. Setelah diitung-itung (gatau ngitung pake rumus apaan), ada yang bilang katanya nama saya harus diganti dan diawali huruf "nun" (huruf N dalam bahasa arab).

Waktu itu orang tua saya males kalo harus bikin akte kelahiran yang baru kalo ganti nama. Jadi nama kecil saya yang tadinya Aya, ditambah huruf N di depan jadilah nama Naya.

Denger-denger tadinya mau diganti jadi Nurma. Kalo waktu kecil boleh milih, saya lebih suka Zahra ketimbang Nurma. Lucunya, karena dari keciiill banget saya dipanggil Naya, sampe sekarang kalo ada yang manggil-manggil Zahra kadang suka ga nyaut. hehehe

Cerita ini udah ratusan kali saya ceritain ke orang-orang yang nanya. Kalo saya jawab, "males ah ceritainnya bosen". mereka selalu bilang, "salah sendiri nama panggilannya jauh banget".

Jadi kalo ada yang nanya saya lebih suka dipanggil apa, jujur saya lebih suka dipanggil "Princess". Hahahahaha.. Ga deng, yang itu becanda. Itu sih panggilan sahabat saya. Ya ga Rin? ;p